Saturday, September 18, 2010

Allah masih ada dan kekal ada


Tuhan,
Aku tidak berdaya,
Untuk mengadu pada yang lain,
Aku bukanlah,
Sang Pengadu domba.

Syukur Engkau mengujiku,
Agar mematangkanku,
Kelak dewasa,
Namun, aku manusia biasa,
Yang bisa jatuh.

Tatkala,
Aku memendam rasa,
Ada yang sudi menanya,
Maaf, ku tak bisa berkongsi,
Lantas mengirim maaf.

Atas takdir-Mu,
ada insan yang mengingatkan.
Kita masih ada Allah
aku terdiam
lantas aku menangis

Oh, Engkau mengutus dia
untuk mengingat kewujudanMu
yang sentiasa di sisi
tidak meninggalkan hamba-hambaNya

Aku insan hina
Dengan kerdilnya
Menitip kemaafan dan kesyukuran
Buat semua insan
Yang mengenaliku


Segunung
Ampun dan taubat 
Ku sembahkan
Terimalah
Wahai Tuhan
Yang Maha Agung


Puisi dari sanubari hati,
ini bukanlah puisi rekaan,
tapi terbitnya dari hati,
lantas apa dayaku menghalang?

2 comments:

Kalbu Muslimah said...

Assalamua'laikum..
Puisinya bagus, kerana lahir dari hati sendiri. Tahniah.
Tapi di baris ketujuh, Agar mematangku, ana rasa mungkin lebih sesuai meletakkan Agar mematangkanku. Dan pada perenggan yang terakhir, Menitip kemaafan dan kesyukuran, ana rasa komunikasi seperti itu dengan Tuhan mungkin lebih kepada taubat bukan memohon kemaafan kerana maaf itu lebih sesuai digunakan pada manusia. Jujurnya, puisi ini menarik, menyentuh hati. Puisi yang menggambarkan bezanya dan hinanya kita dibandingkan dengan Ilahi. Lama ya tak update blog? Hehehe.. (p/s: samalah kita)

Syihabudin Ahmad said...

gelap.
kelam.

cahaya??
dimana cahaya setelah berlalu cahaya?
cahaya terang menyinar lubuk hati,
menenang suasana,
mengindah sanubari..

cepat!
muncul cepat!
ingin ku dakapimu!
inginku gengam kejap2!

oh............
rupanya disana...
cahaya yang lain,
terangnya sama
taklifan tiada beda..

-masih ada harapan-

Geo

free counters