Saturday, June 12, 2010

Buruknya .. Sombong & Ujub !

Salam semua..

 
Pic by *UdonNodu on deviantART

     Para hukama' mengatakan : "Tidak akan kekal kekuasaan yang disertai dengan kesombongan"

Malah, Allah S.W.T berfirman..


    "Itulah nanti Akhirat, kami adakan untuk orang-orang yang sombong di muka bumi dan membuat bencana.."


    " Nanti Aku palingkan daripada ayat-ayatKu orang-orang yang sombong di muka bumi tanpa kebenaran.." (Al-A'raf:146)


   Pernah Abdullah bin Salam berjalan di pasar membawa seikat kayu. Dikatakan padanya; "Apa yang kau bawa itu? Bukankah kau telah kaya?"

Apa yang dia jawab? "Aku ingin membuang kesombongan dariku!".

     Lihatlah mulianya orang yang tidak sombong!


Rasulullah juga bersabda "Ada tiga perkara yang menyebabkan binasa: Terlalu bakhil, memperturutkan hawa nafsu dan menyombongkan diri."

 Sungguh, melihat hadis dan ayat al-Qur'an, betapa buruknya perbuatan sombong..

   Pada pendapat anda, adakah perbuatan sombong itu menguntungkan?

Sudah tentu, tidak, bukankah?
Orang yang sombong pasti tidak akan disukai masyarakat, mereka akan disisihkan..dicemuh..diejek..dipandang hina dan pelbagai lagi sifat negatif masyarakat akan lakukan terhadap mereka.

Jadi, adakah sikap sombong menguntungkan? Bahagiakah kita jikalau dipandang hina oleh masyarakat dan jiran-jiran? Seronokkah jika jiran tidak mempedulikan kita di saat kita memerlukan pertolongan?

Siapa akan kata ya? Siapa?

  Ana ingin petik se"suku" dari surat Hassan Al-Basri kepada Umar bin Abdul Aziz..

" Amma Ba'd. Sesungguhnya dunia ini adalah sebuah rumah yang busuk. Sesungguhnya bukanlah rumah tempat berteduh. Adam diturunkan ke sini sebagai seksaan. Takutlah padanya wahai Amirul Mukminin. Bekalan untuk Akhirat adalah meninggalkannya. Kaya harta bererti fakir kepadanya. Setiap waktu ia membunuh. Menghina orang yang memuliakannya. Membuat fakir orang yang mengumpulkannya. Ia racun yang diteguk oleh orang yang tidak mengetahuinya, hingga ia mati olehnya. Hendaklah di situ engkau sebagai orang yang hendak mengubati lukanya. Menahan sedikit kepanasan takut bencana itu berpanjangan. Sabar atas pahitnya ubat, kerana tidak ingin sakit berlama-lama. "


   Owh, bahayanya dunia!

Ok, berbalik kepada kesombongan. Ada satu lagi sabda Rasulullah yang ana ingin utarakan..

" Tidak masuk syurga orang yang dalam hatinya ada kesombongan sebesar biji sawi. Dan tidak masuk neraka orang yang dalam hatinya ada iman sekecil biji sawi"

Juga..

Abu Hurairah ra berkata: "Telah bersabda Rasulullah s.a.w: "Allah SWT berkata: "Sombong itu selendang-Ku dan keagungan itu sarung-Ku. Siapa menentang-ku dengan salah satu darinya, Ku-buang dia ke Jahannam dan Aku tidak mempedulikannya."

Ah, ini ada beberapa syair.. Fahamilah..

   Malhab bersyair: Kuhairan orang yang membanggakan rupanya.
                                Dulu ia air yang menjijikkan.
                                Kelak, segala kecantikan itu
                                menjadi bangkai busuk di kuburnya.

Khalaf Al-Ahmar bersyair: Ku mempunyai teman cinta dunia.
                                         Banyak kesalahan dari kebenaran ia ada.
                                         Lebih keras dari kumbang kelapa.
                                         Berjalan lebih sombong dari burung gagak.


Yang lain juga bersyair: Ku berkata pada orang sombong.
                                        Temanku mati tidak boleh kembali.
                                        Wahai orang yang dihadang kematian.
                                        Mengapa tak mahu merendahkan diri?

Zun Nun al-Misri pula bersyair: Wahai orang sombong keterlaluan.
                                                Kita adalah selonggok tanah.
                                                Kehidupan ini hanyalah permainan.
                                                Setiap langkah menuju kematian.



Bagaimana? Masih mahu sombong?


p/s:   Cuti ni penat sehh..>> jogging, susun pokok-pokok(habis kena angkat pasu-pasu) , kemas bawah bilik tamu (bakal rumah ayam buat sementara) , balik rumah lama, bakar sampah (malam-malam tu..), pagi jogging lagi, then bakar sampah lagi (ana sorang je jaga api, best! habis bau asap..), cabut rumput, cuci lantai tempat parking kereta, kemas-kemas dalam rumah lama tu..


  Apa motifnya kemas rumah yang tak duduk dah? 


Mestila nak tarik perhatian orang yang tengok-tengok rumah supaya berminat nak beli tengok rumah bersih-bersih nii..


  Dan..apa motifnya ana gitau kat orang semua ni? Who cares, haha..

2 comments:

ZiErWa zAiNaL said...

x nk2..


kalau sudi komen la entry saya..
letey tapi happy

Ariffah9 said...

herm.. tak nak! =D

insya'allah..

Geo

free counters